5

ibu bekerja tanpa pembantu #1 – daycare di BSD

sudah rahasia umum keknya kalo abis lebaran itu penyakti tahunan ibu2 rempong pekerja adalahaa….. yupp! masalah per-embak-an!

setelah setahun bekerja di rumah, mengasuh mas rezel dan mengurus rumah, akhirnya mbak Sumi tidak  balik lagi ke kami.. dg sedikit drama yg melelahkan memang, yg awalnya bilang mau balik eee pas hari H hanya singkat via sms yg bilang masih mau di kampung jd aku harus cari org lain. baiklah, kamipun sibuk mencari kesana sini, dan dapetlah orang Tegal namanya Mbak Ah. sementara waktu mbak Sumi pulkam kemarin, mas rezel aku titipin ke rumah eyangnya di Cilegon.

kehadiran mba Ah tidak terlalu signifikan bagi kami, lha wong mas rezelnya aja masi di cilegon kok. pas,,, hari Jumat saya langsungan setelah meeting dg klien di daerah kuningan langsung deh ngacir ke Cilegon (saking kangennya LDR an sm mas rezel) dan mbak Ah pun kami tinggal di rumah sendirian.

belum juga ketemu Rezel… ee ujug2 ada sms dr si mbak baru ini yg bilang kl gak betah… lhahhh! anehh deh,, baiklah,, diterima lagi pil pahitnya.. dan aku coba sms lagi ke si mbak sumi, kali2 aja dia masi mau balik. dan yup! dia mau balik dg tambahan gaji. okelahh kami terima. dan ternyata… cetarrr lg smsnya…. pas hari H dimana harusnya dia hadir, dia sms (in d middle of meeting with my big fish!!!) blg kalo gajadi dateng krn ada yg nawarin dg harga 100rb lebih dr tawaran yg sudah saling kami sepakati.. damn!!! masalah bedinde  begini nih yg bikin makan ati.  yoweslah, sakkarepmu wae.. males, lo gw END!

akhirnya, dg pertimbangan kesana kemari, mengingat dan menimbang banyak hal, kamipun menjemput kembali mas Rezel yg udah hampir sebulan tinggal di Cilegon bersama eyangnya. disana dia seneng, krn banyak temen dan banyak yg ngasuh.. tp kok ya anak-ortu jauh2an begini….. ketemu pas wiken aja.. disini sayanya yg ga bisa.. akhrnya kami memutuskan utk memasukkan mas Rezel ke daycare..

awalnya kami mengincar TK&Daycare Khalifah di komp. Nusa Loka, sudah brosing sana sini dan akhirnya sy telp daycare tsb… sy suka dg programnya yg bisa sekalian Plegrup.. dg harga 1jt/bulan dan pendaftaran 4,5 jt (bs dicicil 4x) ud bisa masuk daycare plus playgroup dg pendidikan agama dasar dan kegiatan belajar mengajar utk anak usia 3 thn.. menarik nih.. cuma minusnya adlh makan ga disediain, jd ortu hrs cari ketring per paket 10rb. jam oprs jg terbatas dr jam 7pg-6 sore aja.

hari minggu kmrn kami pun survey kesana, pas nyampe lokasi, mas Rezel sama sekali tidak tertarik.. bahkan dia merengek ingin pulang saja dan bilang gak mau sekolah disitu! pulang aja!! *emakbapaknya binguunggg* krn gatau dimana lg daycare deket rumah…

akhirnya  pas kita lewat rs Bunda dalima, kami mampir dan bener, disitu ada daycarenya… terletak di lt.3 dr bangunan  RS dan terpisah (ruangan tersendiri) dari ruang perawatan pasien. hari itu daycare tutup krn hari Minggu, namun kami bisa melihat dari luar krn pintunya kaca. mas Rezel langsung antusias dg daycare ini… dia blg “mas mauu sekola disini!! nanti mas yg pencet lift sama bel nya” ahhaaa… nemu lah kita solusinya…

Pas hari Seninnya, which is hari pertama dia masuk daycare mukanya riang gembira… nah, masalah terjadi pas kita masuk (stlh pendaftaran dan pembayaran isi2 form dll) kamipun masuk dan brtemu miss Lala… nahh drama dimulai… tangan kecilnya gak mau lepas dari jariku. ia bilang mau pulang aja… #hadeeehh mas,,, emak mu ini udah bayar,, jgn nangis doong hehehe# akhrnya miss lala dg sigap  mengajak rezel utk main balok dan thimik2 diem2 aku meninggalkannya… aku tau cara ini kurang bagus utk anak, harusnya saya pamit dll.. tp saya tau anakku… dg aku pamit justru dia akan lebih pecahhhhhh tangisannya…

dan benar saja,, ketika dia menyadari bahwa emaknya ini ilang,, pecah tangisannya,,, tp gak seheboh kl dia kami tinggal d rmh eyangnya.. diem2 aku melihat dia dr luar daycare dan ternyata cm sebentar.. sorenya pas dijemput, dia sudah terlelap.. kata miss nya, seharian ini rezel sudah bermain dg temen2 barunya dan sudah mulai mingle bareng…

paginya, doi antusias sekali menceritakan hari pertamanya di daycare,, dia meyakinkanku dg blg “mas nangisnya cm sebental aja kok mami…” baiklahh… hari pertama lewat, hari ke2 masih dg tangisan pagi, tp sorenya pas aku jemput dia lari ceria sekaliiiiiiiiiiii,,,, pricelesss…….. nah hari ini hari ketiga dan masi ada tangisan paginya,, tp semoga ini hanya di minggu pertama saja… krn utk saat ini kami yakin bahwa inilah yg terbaik…

pekerjaan rumah aku dan masandi yg kerjain bareng2, makan malem aku masak yg simple2 aja sebentar stlh menjemput anak di daycare.. sarapan jg aku masak yg simple.. alhamdulillah ritme ini masi kami jalani dan ini minggu pertama kami hidup tanpa pembantu setelah 3 thn jadi orang tua… privasi kami jg terjaga krn tidk ada orang lain di rumah.

lebih capek sii memangm tp somehow saya enjoy ketika sy masak or beberes rumah yg biasanya itu adlh tugas si embak..

entah sampe brp lama kami tahan dg ritme ini, wl ada temen eyke yg bilang… ‘lo liattt dehh di mgg ke2 ” sembari kirim emoticon nyengirrr d bbmnya… hahah,,okee.. we’ll see…. itung2 ini latihan kalo entah suatu hr nanti kita ditugaskan ke luar negri dan harus hidup mandiri spt ini, jd ud ga kaget lagi deh…

baiklah,,, wish us luck! 🙂

#ohya,,kl yg ingin tau ttg daycare di Bunda dalima, bs telp ke 021 53154447. tarif perbulan 1,4 (ud incl makan 3x) biaya pendaftaran formulir 50rb. tersedia paket mingguan 450rb atau harian 100rb. overtime setelah jam 6.15 terkena biaya 15rb/jam. jmlh anak sktr 15 (12 balita dan 3 bayi kl gasalah).

PS. smua foto dicomot dr googleimage. bundadalimagroup.com. dan gbr TK Khalifahnhnya bukanlah TK Khalifah yg di Nusa loka tp kurleb begitulah kondisinya.

Advertisements
Aside
2

Saya akan memulainya dari masa kecilku, meskipun sudah beberapa kali dituliskan dan semoga tidak jadi cerita usang yang membosankan…

Dibesarkan oleh seorang  single mother with seven childrens,  saya tumbuh berkembang dengan asuhan kadang budhe kadang tetangga kadang pengasuh merangkap asisten rumah tangga dan orang lain selain ibuku. Otomatis, dengan status beliau  sebagai  orang tua tunggal bagi kami, memaksanya untuk mencari  rejekiNya di luar rumah (jaman dulu belum ada internet juga kan? So definitely beliau tdk bisa membuka toko online).

Dari profesi sebagai penjual kue gendong keliling, guru SMP, guru privat, bendahara/accounting di perusahaan adiknya, maupun penjual pakaian di pasar dan perkantoran, ibuku nyaris menghabiskan 60% waktunya diluar rumah.

Apakah saya menangis? Ya!! Awalnya! Tapi saya pun menjadi anak yg tidak cengeng dan manja. Rini kecil waktu itu bisa melihat kondisi walaupun selebihnya tidak bisa. Apabila memang sedang keluar manjanya, ya saya akan meraung keras2 untuk  mencari perhatian ibuku, membuatnya berat utk melangkah keluar rumah meninggalkanku , si anak ragil ini, yang ujungnya adalah ibuku membawa serta rini  kecil ini ke SMP tempat ia mengajar, yang tak jarang juga aku  berulah di tempat itu.

Apakah itu dianggap sebagai protes karena ibuku bekerja diluar rumah ? tidak juga… setelah saya telaah akhir2 ini, saya tidak pernah merasa kekurangan kasih sayang dari ibuku, meskipun beliau bekerja di luar rumah.

Saya tidak keberatan untuk memakan masakan Mbah Minah (pengasuhku waktu itu) bukannya masakan bikinan tangan ibuku. Saya tidak protes ketika ibuku baru pulang menjelang maghrib, setelah saya rapih dan siap ke masjid. Apakah saya merasa pendidikan agamaku kurang? Tidak juga, tanpa ibuku ada disisiku 24jam pun, kesadaran dan nilai-nilai yg ditanamkan ibuku tetap aku jaga.

Justru disitu ibuku mengajarkan –secaratidaklangsung- bahwa, dengan atau tanpa ibuku berada di sisiku, sholat wajib, mengaji dan baca yasin ke makam ayahku setiap malam jumat sudah m

enjadi hal yang wajib bagiku, jika aku merupakan anak solehah, sesuai amanah ayahku saat menitipkan ketujuh anaknya kepada ibuku. Dan aku memilih untuk balajar menjadi anak yang solehah waktu itu.

Bahwa pelaksanaan perintah agama, mengamalkan  nilai hidup dan budaya tidaklah harus dilakukan hanya pada saat ada wujud ibuku disampingku.

Pernah bandel?? Pasti! Siapa disini yang seumur hidupnya tidak pernah melakukan kesalahan??  Kita manusia biasa juga kan? Pernah meninggalkan sholat? Atau pura-pura sudah sholat?? Pernah!! Namun bagiku, itu proses pembelajaran bagi si bocah yang baru beranjak gede waktu itu.

Mimpi dan cita-cita besar ibuku, untuk memiliki anak2 yang soleh dan kelak bermanfaat bagi agama dan bangsanyalah yang menjadi bahan bakar ibuku untuk terus berusaha, walau apapun yang terjadi. Kadang sindiran dan kata sinis terlontar dari orang lain baik mengenai keluargaku atau statusnya yang janda, tidak sedikitpun mematahkan semangatnya. Semata-mata demi memberikan pendidikan yang cukup bagi ketujuh anaknya.

Seiring berjalannya waktu, kamipun beranjak remaja dan pelan-pelan menjadi manusia dewasa. Beliau rela kami “tinggalkan” demi kepentingan menuntut ilmu. Tidak pernah ada batasan lokasi maupun siapapun guru yang kami pilih demi untuk pendidikan. Beliau membebaskan kami memilih sekolah yang pas bagi kami. Dari ketujuh anaknya, lima dari kami telah meninggalkan kampung halaman sejak lulus SMP, termasuk diriku, yang memilih untuk melanjutkan studi di Jogja.

Dari beliau, saya mengambil pelajaran bahwa anak bukanlah properti milik kita yang harus di kekepin terus, mereka individu yang bebas menentukan masa depannya, tanggungjawabnya sebagai orang tua adalah membekali kami dengan ilmu hidup, dan tentu saja dana, meskipun tidak banyak yang kami dapat namun kami berusaha untuk cukup dan mencukup-cukupkan. Tapi justru disitulah serunya!

jalan2 sama embah

Kami tumbuh tidak bergelimang harta dan segala fasilitas seperti teman kami yang lain, tapi sekarang justru kami bersyukur dg keterbatasan kami waktu itu, karena jujur, kami takut untuk menjadi manusia yang tidak amanah apabila diberi kelebihan.

Saya hijrah ke Jakarta begitu lulus SMA dan masuk ke universitas negeri di Depok (bukan Jakarta) dengan jurusan yang memang saya sukai, Kriminologi! Mungkin ada yang beranggapan bahwa ideku gila, hidup di jogja –yg katanya murah-  saja sudah megap-megap rasanya, lah ini saya nantangin diri untuk hidup dan tumbuh di Jakarta! Tapi entah itu intuisi atau mimpi, saya melihat cahaya baru di kota yang katanya sumpek sesak ini.  Tapi justru disinilah saya menemukan ritme perjuangan yang lebih dahsyat, dengan bekal beberapa ribu rupiah untuk bekal hidup sebulan disini merupakan tantangan  yang menarik. Dikota ini juga saya melihat kesempatan yang jauuh lebih luas untuk berkembang dan mengeksplor kemampuan kita, bahkan memecahkan batasan kesanggupan kita, dan yang terpenting di kota ini jugalah saya menemukan banyak sahabat dan teman sejati.

Disini, saya lebih jauh meninggalkan ibuku! Otomatis lebih jarang pulang dengan kondisi ekonomiku saat itu, apakah ibuku merasa “ditinggalkan?” ataukah aku meninggalkan ibuku lebih jauh ini karena dulu waktu kecil saya merasa “ditinggalkan” juga oleh ibuku yang bekerja di luar rumah?

Jawabku adalah tidak! Sama sekali kami tidak pernah merasa atau bahkan sempat berpikir tentang hal tinggal meninggalkan ini. Kami murni berniat kemanapun kaki ini melangkah, adalah untuk mencari Ridho Nya, selama ibu meridhoi, disitulah ridho Allah, dan saya yakin akan hal itu.

Masa kuliah yang memakan waktu hampir lima tahunpun belum cukup lama bagiku terpanggil untuk segera “pulang” ke kampung halaman. Apakah ini –lagi-lagi- termasuk aksi balas dendamku kepada ibuku yang meninggalkanku saat aku kecil untuk bekerja di luar rumah? Not at all! Dan bahkan menurutku tidak ada korelasinya sama sekali.  Di jaman sekarang  yang lebih dinamis, terlepas dari pengaruh budaya barat atau tidak, dajjal atau bukan, namun Jakarta-Temanggung itu hanyalah 3 jam dengan pesawat dan 9 jam jalan darat.  Bagi ibuku dan kami, kualitas komunikasi dan relasilah yang terpenting, walaupun beberapa kali mengalami krisis kualitas komunikasi dan relasi dengannya, namun kami  menganggapnya sebagai hal yang lumrah, karena keluarga itu merupakan kumpulan emosi bagi para anggotanya, ya kangen, cinta, kadang sebel kadang benci, berantem, baikan, saling semangat menyemangati maupun sibuk masing-masing adalah bumbunya.

“kepakkan sayapmu kemanapun kamu mau, tapi jangan pernah lupa untuk selalu berpijak ke tanah” kira-kira seperti itulah  motto ibuku, kemanapun kami pergi  dan mencari hidup, tetaplah ingat asal usul dan nilai dasar hidup. Dan sekarang, kami bertujuhpun sudah berganti status menyamai ibu, yaitu sebagai orang tua.

Pilihan yang bebas dengan segala konsekuensinya bergulir didepan mata saya,  mau single atau menikah,  berkarir atau usaha, memiliki anak atau tidak, dan sayapun  memilih untuk menjadi istri dan ibu bekerja. Bukan untuk gaya-gayaan atau mengejar karir, bagiku karir hanyalah sarana, selebihnya adalah pengembangan diri dan tentu saja mencari nafkah. Lho, nafkah kan kewajiban suami? Betul sekali! Tapi tidak haram juga apabila seorang istripun ikut membantu suami mencari rejeki.

Teganya kamu ninggalin anak yang masih bayi! Ya,,, dan aku akan lebih tega untuk tetap bersamanya namun dalam kondisi yang “tidak aman secara finansial maupun kesejahteraan”,  saya yakin rejeki itu Allah yang atur, ya mungkin saat ini adalah giliranku untuk mencari rejeki diluar rumah  sama halnya dengan ibuku waktu aku kecil bedanya saat ini posisiku hanyalah pemain pendukung dalam hal mencari nafkah bersama dengan suami.

the three of us

Lho, tp kan suamimu juga bekerja? Betul! Tapi kami punya mimpi, bahwa apa yang kami lakukan tidaklah semata-mata untuk kesejahteraan diri sendiri, namun ada hak orang lain yang Allah berikan melalui keringat kerja keras kami.  Tidak perlu diisebutkan juga kemana kami menyalurkan sebagian rejeki kami selama ini,  yang paling penting adalah sepenggalan ayat yang menyebutkan bahwa “janganlah kami meninggalkan anak-anak yang  lemah di belakangmu” Nah! Inilah intinya! Saya tidak mau kelak anak-anak kami hidup dalam kekurangan finansial yang memungkinkan untuk beberapa kesempatan berkembang lebih  baik menjadi terhambat.  Tidak terlalu muluk-muluk, kami bermimpi kelak, anak-anak kami bisa menjadi apapun yang mereka mau  dan kami siap untuk itu. Tidak hanya semata mengejar gaji sekian atau bisa beli ini itu, namun lebih ke pursue our dreams.. yang mana dreams itu tidak bisa kami raih jika kami tidak berusaha “lebih” keras.

Pernah seorang teman berpendapat bahwa saya ini terlalu mengejar karir. lho, justru saya yang ngerasa dikejar kok, bahkan diberi kesempatan yang banyak untuk berkarir. Jujur, selama ini saya tidak pernah melamar pekerjaa namun selalu ada seorang  sahabat, relasi maupun teman baru yang menawarinya. Kemudian, jika memang cocok dengan naluri dan ritmeku, maka saya terima dan jalani.

Kadang ada juga pendapat yang “sedikit” menyudutkan peran ibu bekerja, apalagi apabila disesuaikan dengan ajaran agama, dimana seorang wanita wajiblah mengasuh anaknya di rumah dengan tangannya sendiri, atau dengan penggalan fatwa bahwa seorang wanita haram hukumnya untuk bekerja di luar rumah, dengan menitipkan anak ke pembantu atau tempat penitipan anak maka nantinya ketika kita tua, anak akan menitipkan kita ke panti jompo .

Waduh! Sesimple itukah rumusannya? Jika memang ibu haram bekerja di luar rumah dengan anggapan bahwa ia meninggalkan anaknya dan menitipkannya ke orang lain berarti seorang anak juga haram dong meninggalkan orang tuanya untuk mengenyam pendidikan diluar rumah? saya rasa akan lebih fair jika rumusnya begitu, bukan bermaksud untuk menawar,tapi adakah data empiris yang menunjukkan korelasi itu? Bahwa kebanyakan manula di panti jompo adalah orang yang dahulunya meninggalkan anak-anak mereka demi bekerja diluar rumah??

Jika ditanya saya mau apa tidak untuk menjadi ibu rumah tangga? Ya saya mau bangett!! Salut saya berlipat-lipat bagi sahabat yang mendedikasikan waktunya 100% untuk mengasuh anak mereka sendiri dirumah apalagi jika dibarengi dengan kualitas waktu yang 100% juga, bukan hanya kuantitas. Namun balik lagi, setiap manusia punya mimpi, tujuan hidup dan nilai yang mereka yakini masing-masing. Untuk saat ini, saya memilih untuk menjalani kedua peran ini, yaitu ibu rumah tangga, istri dan ibu bekerja. Karena toh, balik ke ajaran ibuku, bahwa nilai hidup, peran ibu, perintah agama yang diajarkan ke anak, bukanlah suatu hal yang harus dijalankan hanya jika wujud ibu itu ada di samping kita 24 jam karena itu bukanlah jaminan.

Mungkin saya adalah korban keganasan krisis ekonomi dengan tingkat inflasi yang tinggi. Saya yakin sepuluh tahun yang lalu, kebutuhan hidup tidaklah setinggi sekarang. Setiap orang punya strategi masing-masing untuk mengatur cashflow keluarga mereka. Ada yang dengan 100% tanggungjawab finansial ada di pundak suami, namun ada juga keluarga yang membaginya berdua. Namun tetap saja, sorot lampunya ada di istri/ibu, yaitu peran mereka menjadi ibulah yang dipertanyakan.

Tega ninggalin anak, gila kerja, tidak mensyukuri pendapatan suami, tidak merasa cukup atau anggapan-anggapan lain yang mungkin timbul dari orang lain, seringkali terbesit di pikiranku. Yang mereka tidak tahu adalah bagaimana saya jumpalitan mengatur waktuku, untuk anak, suami, pekerjaan dan terakhir adalah waktu untuk diriku sendiri.  Saya mengawali hari sekitar jam 3-4 pagi, yang harus selalu langsung ON dengan ritme anakku yang sudah 100% charged pada jam segitu. Saya pikir, kapan lagi waktu berkualitasku dengan anak kalau bukan jam 4 pagi hingga aku berangkat kerja sekitar jam 6.30. sebelum berangkatpun saya berusaha sekuat tenaga untuk tetap menyuapi anakku, atau sekedar menyiapkan teh hangat, sarapan dan bekal untuk suamiku.

Cukupkah hanya 2,5 jam untuk anak? Tidak, namun dengan hanya segitunyalah waktu pagiku dengan anak, ya itu yang saya manfaatkan 100% walaupun tertatih dan mengantuk sangat, karena setiap 1-2 jam sebelumnya, anakku masih bangun untuk minta susu. Bagaimana dengan waktu bersama suami? Itupun ada slotnya sendiri, yaitu jam pulang kantor, atau sekitar jam 7 malem – 10 malam. Hanya 3 jam? Ya! Dan itupun juga yang kami manfaatkan dengan sungguh-sungguh. Dari mengobrol tentang sehari-hari maupun mimpi dan masa depan kami atau hanya leha-leha bersantai sambil nonton tv.

me and me sonshine

Dengan ritme yang sudah kami miliki ini, ya itulah hidup kami, ya itu lah ritme kami, mungkin akan berbeda dengan keluarga lainnya. Apakah dengan ritme seperti itu anakku merasa terabaikan? Saya rasa tidak, karena toh setiap pagi dan siang atau sore sebelum saya pulang selalu menyempatkan diri menelepon anakku di rumah dan selalu keep in touch dengan suami di kantor. Jadi disini, bukanlah eksistensi wujud fisiklah yang kami jalani, melainkan kontak batin, komunikasi efektif dan saling menghargai satu sama lain. Dan yang pasti ya harus siap dengan segala konsekuensinya. Capek pegal kadang menyetir sambil bobo (eh, ini sih jgn ditiru) maupun mencuri waktu tidur di toilet pernah saya lakukan. Tapi alhamdulillahnya, Allah selalu memberiku jalan terbaik dengan memberikan saya pintu rejeki dari pekerjaan yang bisa saya atur waktunya. Intiya, jadi wanita masa kini memang harus pintar-pintar memilih peran dan mengatur waktu.

Keterbatasan waktu ini justru yang saya jadikan kelebihan. Lhoh, keterbatasan kok kelebihan?? Iya dong, karena dengan tahu bahwa waktu kita terbatas inilah yang membuat kita menghargai satu sama lain, menghargai setiap  kesempatan yang ada untuk menjali harmoni keluarga kami. Sama halnya dengan kondisi keuangan ketika saya kecil, dengan keterbatasan-keterbatasan itulah justru kami berkembang jauh lebih baik dan lebih santun, yang mungkin tidak akan seperti ini hasilnya apabila waktu itu  kami bergelimang harta.  Saat inipun, mungkin jika kami atau saya justru 100% dirumah, belum tentu bisa menghargai waktuku bersama anak sama halnya dengan saya menghargai waktu yang hanya 2,5 jam saja baginya.  Baiklah, saya mengakui, kadang-kadang saya kesiangan ke kantor karena ada anak kecil yang masih menempel dan mengunci tangannya di pundakku, atau ketika saya sudah siap berangkat  ada anak pintar yang sengaja mengacak-acak jilbabku karena protes atas kepergianku ke kantor ketika manjanya kumat, tapi apapun tantangannya, saya menikmati itu. Menikmati dan mensyukuri setiap detik moment dengan keluarga.

Bagi semua ibu, baik ibu rumah tangga maupun ibu bekerja, apapun profesi kita, kita adalah seorang ibu. Tidak usah dikotak-kotakkan dengan stempel bekerja dan rumah tangga ataupun stempel haram keluar rumah atau wajib didalam rumah yang belum tentu bisa 100% diikuti oleh setiap ibu . Toh kita sama-sama berusaha untuk menjadi ibu yang terbaik untuk anak-anak kita. Dan yang terpenting adalah menciptakan kualitas hubungan yang sehat dan pintar antara kita-anak-suami sebagai sebuah keluarga dan tim yang hebat.

Gallery
0

Sebuah Privelese

Dulu aku seorang ibu yang bekerja, sekarang aku seorang nenek yang bekerja. Sebagai penulis, aku bekerja di rumah. Aku menentukan jam kerjaku, aku tak perlu bingung memikrikam pakaian yang akan kukenakan atau urusan transportasi. Aku juga sring tampak seperti sedang tidak mengerjakan apa-apa. Ibu-ibu atau nenek-nenek lain yang pergi bekerja meninggalkan rumah setiap pagi untuk bekerja sering menyapaku dan berkata, “Kau sangat beruntung, kau tidak harus bekerja”.

Tentu saja aku bekerja. Karena bisa menghadapi dan menangani apa saja, aku tidak takut menghadapi kejutan dan bencana apapun yang terjadi dalam hidupku asalkan aku masih bisa bekerja. Itulah duniaku. Itulah saatku untuk mengekspresikan diri. Dulu- dengan mempunyai sesuatu yang khusus sebagai ungkapan jati diriku- aku merasa bisa menjadi ibu yang lebih baik dan sekarang aku merasa bisa menjadi nenek yang lebih baik. Ungkapan jati diriku adalah milikku. Tak penting apakah demi kemasyhuran, demi penghasilan, atau demi kepuasan batin karena mampu melakukannya. Itulah makna bekerja bagiku.

Anak-anakku bertumbuh dengan menghabiskan makan siang diantara naskah-naskahku, duduk di meja kerjaku sambil mengobrol denganku, dan mengira bahwa setiap ibu tidur dengan buku catatan dan pena di samping ranjang mereka. Suamiku tahu, hadiah terbesar yang bisa diberikannya kepadaku adalah sebuah mesik ketik dan saat-saat luang yang bisa kugunakan untuk melamun sambil memandang keluar jendela tempat segala macam ide berseliweran. Aku bukan jenis ibu-ibu yang aktif terlibat dalam berbagai acara di sekolah anak-anak atau yang kelezatan masakannya akan selalu dikenang. Aku tidak menjahit, tidak memanggang roti, tidak pula merawat rumah sedemikian rupa sehingga seisi rumah puas- sampai sekarang pun tidak. Tetapi aku bisa menulis. Itulah pekerjaanku, dan aku merasa istimewa karena hal itu. Lewat tulisanku, aku menyuarakan jati diriku.

Sejak dulu selalu begitu. Aku harus membereskan semua pekerjaan rumah tangga dengan cepat agar aku punya watu untuk bekerja. Aku harus menyiapkan makan siang dan makan malam dengan cepat agar aku bisa bekerja. Pekerjaan menjadi bonus bagiku. Hadiah istimewa. Hadiah yang akan kuterima dengan senang hati dan membuatku bisa memberikan lebih banyak untuk keluargaku. Aku merasa nyaman dan puas. Aku menemukan kegembiraan dalam kerja.

Tentu saja ada yang harus dikorbankan. Aku bukan “super mama”. Kadang-kadang aku terlalu capek untuk bisa menikmati saat-saat istimewa. Kadang-kadang aku begitu kesal dan frustrasi hingga tak dapat memberikan apa yang dibutuhkan anak-anakku. Kadang-kadang aku tidak bisa memenuhi harapan mereka dan bahkan membuat mereka kecewa. Tetapi, dari tahun ke tahun, selalu ada saat-saat yang begitu berharga dan membuatku sangat bersyukur. Biskuit renyah rasa kacang atau selai buatanku yang menunggu anak-anakku pulang sekolah. Dongeng-dongeng sebelum tidur yang kubacakan sambil berbaring bersama mereka. Percakapan-percakapan khusus dan pribadi yang akan mereka kenang seumur hidup. Tak ada kerja yang bisa merenggut saat-saat seperti itu dariku. Aku tidak harus berhenti bekerja karena hari sudah berakhir. Aku tidak harus mulai kerja karena hari baru sudah tiba. Pekerjaanku selalu ada, siang dan malam, sebagai penghiburku dan inspirasiku- meski kadang sebagai penyiksaku. Ketika melihatku berusaha menyesuaikan diri lagi setelah menjalani operasi kanker, suamuku berkata, “bekerjalah, maka kau akan merasa lebih sehat.”  Itulah yang kulakukan.

Anak-anakku melihatku bekerja hanya dengan mengenakan pakaian dalam, sambil berbaring di ranjang, kesakitan dan nyaris putus asa. “Mama ngapain?” tanya mereka waktu mendapatiku duduk menulis di tengah malam.

“Bekerja,” itu jawabanku. Karena aku merasa bekrja adalah sebuah privelese bagiku. Kadang pekerjaan menuntut totalitas. Kadang pekerjaan terasa sebagai anugerah.

Aktu tak pernah mencari nafkah sebagai penulis freelance. Penulis tidak bekerja seperti itu. Bukan penghasilanku yang membuatku terus bekerja. Bukan pula orang-orang dengan siapa aku bekerja, karena aku bekerja secara mandiri. Bukan pula pujian yang kuterima, karena sesungguhnya aku lebih banyak ditolak dan dicerca daripada dipuji. Aku senang bekerja karena pekerjaan memperluas duniaku danpersepsiku terhadap dunia.

Sekarang, diumur tujuhpuluhan, aku punya lebih banyak waktu dibandingkan dulu ketika anak-anakku masih kecil. Kini aku punya lebih banyak waktu luang di siang hari. Aku bisa lebih rileks. Pensiun. Menjalani hidup dengan santai. Atau belajar membuat masakan lezat yang akan dikenang sepanjang masa. Bisa saja aku memilih itu, tetapi aku tak mau. Kepada mereka yang menganggap aku tua dan sudah selesai, aku akan berkata, “Aku belum tua. Aku masih bekerja.”

Harriet May Savitz

———————–

dinukil dari “Chicken Soup for the Working Mom’s soul”. PT Gramedia Pustaka Utama.2010.

0

Superbrain: Aktivasi Otak Tengah

siapa yang ga kenal Einstein??? pasti semua ud kenal kaan,, apa yang terkenal dari dia selain quotesnya yang keren2 itu?? pastilah OTAKnya..

ini orang emang ajaib! dari masa kecil yang dikenal sebagai anak yg dianggep bodoh/kurang pinter tapi justru gedenya banyak sekali penemuan yang ia hasilkan.

apa sii rahasianya? kalo kata para ahli yg meneliti otaknya, memang ada bagian otaknya Einstein yg berbeda dengan otak manusia pada umumnya, tapi secara antomi memang sama.. intinya Tuhan telah memberikan kita anugerah paling canggih untuk bekel hidup manusia yaitu Otak.

nah,, ada beberapa orang yang hanya menggunakan otaknya untuk nyantai2 aja,, ada juga yg bener2 maksimal memanfaatkan otaknya.. kapasitas otak manusia sendiri kalo di konversikan, bisa lho menghidupkan lampu neon. jadi ga heran kalo dedy corbusier bisa menggerakkan barang hanya dengan kemampuan pikirannya saja,, karna emang hal itu sangat BISA dilakukan oleh pikiran kita (Otak)

nah,, setelah banyak membaca tentang otak dengan segala tetek bengeknya, sampailah saya bertemu dengan seorang teman (senior) yg ternyata sedang mengembangkan metode training aktivasi OTak tengah? sayapun telah memposting hal ihwal tentang otak tengah di blog ini sebelumnya

ternyata menarik sekali ya membahas tentang otak manusia itu! banyak sekali cabangnya yang kalo dibahas satu persatu mungkin akan jadi tulisan yang puanjaang sekali…hingga pada suatu  hari, saya ditemukan oleh team redaksi dari penerbit puspaswara yang mengajakku untuk membuat buku ttg otak tengah ini,,, nahh jadilah buku yang berjudul Superbrain:Aktivasi Otak Tengah yang terbit pada bulan Agustus 2010. ini cover bukunya 🙂

buku ini membahas lengkap tentang otak tengah dan berbagai macam pertanyaan yang sering muncul. ditambah lagi brain gym yang bagus dipraktekkan di rumah bersama keluarga.

menarik sekali proses pembuatan buku ini, karena saya menyelesaikannya hanya dalam waktu 2 bulan saja paralel dengan 2 bulan penantian saya akan kelahiran putra pertama saya, alfarezel 🙂

bukan hanya karena saya penulisnya, tapi menurut saya buku ini cukup fair membahas ttg otak tengah yang memang banyak pendapat yang berbeda-beda. kenapa saya PD sekali mengklaim bahwa buku saya fair?? karena di dalamnya saya membahas otak tengah bukan hanya dengan bahasa marketing saja, tapi juga ada beberapa referensi dari dokter ahli syaraf dari RSCM dan RS Omni, juga dari segi prikolog dan beberapa testimoni dari para orang tua dan anak yang sudah mengikuti training ini,,

nahh penasaran dengan isinyaa??? sok atuu belii buku saya hehehe (ujung2nya promosi juga yaa 🙂 )

Bangun indonesia.. kunjungi webnya di http://indonesiamembangun.com

4

alfarezel

saya sedang mencari kata yang tepat untuk menggambarkan betapa bahagianya saya sekarang, ya! hidupku jauuh jauuuuh lebih lengkap setelah kelahiran putra pertamaku,, beberapa minggu sebelum kelahirannya, aku sudah   browsing kesana kemari mencari nama yang tepat buat si dede’, saya pribadi pengen banget kelak anak ini menjadi seorang yang bermanfaat untuk alam ini, makanya saya ingin namanya jg mengandung makna yang bagus..

‘alfarezel rizqy rahandika’

akhirnya nama itu kami sepakati untuk disandang oleh putra pertama kami, alfarezel artinya kebaikan yang sempurna, rizqy: anugerah Allah, kedua nama tersebut dari bahasa arab dan rahandika adalah bahasa sankskerta yang berarti pejuang yang tangguh!

singkatnya, arti dari nama diatas adalah seorang pejuang yang tangguh yang memiliki kebaikan yang sempurna anugerah dari Allah…. lengkap sudah harapanku di nama itu.. banyak doa dan harapan kami untuk Rezel..

saya jadi ingat, masa-masa hamilku ini tidak begitu terasa berat, karena aku menikmati sekali masa-masa hamilku, apaaa aja aku makan, ga ada pantangan, tp ya gak yang berlebihan juga ya.. :D.. kehamilanku ini termasuk nggak rewel,, seperti yang sering aku denger dari temen2ku, alhamdulilahnya si dede pas di perut mauuuu aja diajakin ngapain aja sama maminya ini,, sempet waktu awal2  hamil, aku meliput launching produk esia di EX yang lumayan “rusuh” dan saat itu jg aku bawa ibuku dan beliau kaget melihat kerumunan massa yang sangat2 crowded itu.. ni beberapa foto2ku and ibuku.. hasilnya adalah tulisan yg bisa dibaca disini

ini ibukuu.... beliau nemenin aku.. 😀

ini hamil 6 bulan,, d dpn klenteng laksamana Ceng Ho

termasuk keliling semarang n jogja dalam rangka tugas kantor, naik kereta listrik tiap pagi berangkat kantor (tau sendiri dong yaa KRL buat para commuter jakarta ini bagaimana sesaknya), naik perahu kayu menyeberang ke pulau Untung Jawa (salah satu pulau di Kep.1000), jalan2 malam ke pantai ancol, karokean, banyaak banget hal yang aku lakukan, intinya saya ngerasa kehamilan kemarin bener2 staminaku fit banget!! bahkan waktu kehamilanku masuk usia 7bulan, beruntung sekali saya “ditemukan” oleh satu penerbit yang mengajak saya untuk menulis buku tentang otak tengah.. mereka menemunanku dari postinganku yg ini wawww,, senang sekali rasanya dan tentu saja saya sangat bersemangat dalam proses pembuatan buku pertama saya ini.. 🙂

lagi-lagi, si dede anteeeng aja nuruuut aja aku bawa kemana2,, ngejar dokter syaraf di RSCM yang aku interview untuk jadi narasumber di bukuku, ke rumah dokter syaraf di Kelapa Gading, ikut keliling Bundaran HI dalam event Otak Tengah,,semuanya itu aku jalanin dengan sangat enjoy sekalii,, sering banget aku pulang malem dari kantor untuk menulis bukuku ini,, kalo inget masa2 itu,, rasanya aku harus berterima kasih paliing banyak untuk Mas Rezelku,, he’s my best friend forever!!! 🙂 pas hamil aku jarang lho nulis blog ihihi

tepat 3 hari setelah saya mengirim draft akhir untuk buku saya, tiba2 yang ditunggu datang juga.. “kontraksi!!”.. baru kali ini aku ngerti rasanya kontraksi, dari kontraksi palsu hingga kontraksi beneran,, waktu itu masih aku abaikan karena kata mba intan (kakakku yg kebetulan adalah dokter kandungan di Jogja) memberikan instruksi “pokoke kl ud keluar lendir itu baru kamu ke RS’ jadi waktu itu aku blm mau ke RS krn aku tau ini belum ada bukaan, tapi kok lama2 kontraksinya makin kenceng n sering,, akhirnya masandi membawaku ke RSPI.. masuk ruang periksa jam 2 pagi,, tapi sampe jam 7 malem besokannya ternyata tidak ada pembukaan juga, cuma kontraksi yang terus menerus aja tanpa pembukaan,, hasilnya?? aku disuruh nunggu dirumah aja,, pulanglaah kita ke rumah.

besokannya, pas di rumah, eeee lha kok kontraksinya semakin sering dan semakin kuat saja,, tp akupun tahu, itu belum ada pembukaan, saya tahan sampe malemnya dengan muka sering nyengar nyengir nahan sakit,, akhirnya suami dan ibuku gak tega ngeliatnya, dan dibawalah saya balik lagi ke RSPI,, hari itu seharian saya cuma makan sekali saja, karna emg ud ga nafsu makan..

aku dan abii, hamil 4 bulan

sesampenya di RSPI, susternya ngeliat mukaku pucet dan langsung tau kl saya pasti belum makan,, si susterpun  memesankan saya susu hangat dan makanan,  namun buru-buru makanan itu ditahan sama si suster yg lain  karena hasil CTG ku menunjukkan bahwa setiap kontraksi, jantung bayiku melemah dan melemah,, akhirnya cepat-cepat si suster nelp dokterku yang memutuskan untuk mengambil jalan cesar.. nahhh disitu perasaanku campur aduk ga karuan, takut, sedih, seneng jg krn bentar lg aku ketemu sama si dede yg selama ini hanya nendang2 aja (hehee), akhirnya tepat pukul 20.50 saya masuk ruang operasi yang duingiiiinn banget,, sempet jiper juga ngeliat lampu2 operasi tapi aku lumayan relaks karena di ruang operasi itu aku distelin musik jazzy yang menenangkan..  selang infus, suntikan anastesi, dan perawat yang sudah siap siaga membantu pak dokter membelah belah perutku… akuhanya bisa pasrah, secara emang ud gabisa ngapa2in lagii.. duh ya Allah,, lancarkanlah jalan lahir anakku,, apapun caranya,, berikan ia kesehatan dan keselamatan ya Allaah…. aku sempet ngintip dari lampu operasi, dari situ aku bisa ngeliat bayangan kegiatan para dokter itu,,,

tepatt pukul 21.03 tanggal 25 juni 2010, dua hari lebih cepat dari tanggal perkiraan, anakku lahir.. dengan selamat dan semangaat 🙂 aku denger tangisannya,, ya Allaah,, rasanyaaa…… saya bahagia sekalii,,,, lalu bayiku dideketin ke mukaku, aku menciumnya,, iapun seperti membalas tatapanku.. Ya Allah.. amazing sekali,, bahkan sekarangpun saya merinding mengingat masa2 itu..

ketika hamil, aku kira itu adalah masa yg paling rumit dan ribet, tp ternyata justeru setelah itulah the journey has just begin 🙂 seruu!!!!

-bersambung ya tulisannya… 🙂 – sebage bonusnya,, niiy aku share foto terbarunya rezel 🙂

difoto oleh arnusmoto.com @TMII

7

Ibu bekerja tetep bisa menyusui!

siapa bilang ibu bekerja tidak bisa maksimal memberikan ASInya untuk si kecil?? walopun sayapun belum sampe ke tahap itu, at least saya sangat terbantu sekali dengan banyaknya buku atau artikel yg saya baca untuk persiapan nantinya… nah, aku pengen banget share ttg bagaimana tetep EXIST utk jadi ibu bekerja yg menyusui 🙂

sebelum kita ngomongin masa kerja, tntu saja ketika kita cuti, usahakan tetep memberikan ASI EKSLKUSIF selama 6 bulan. tiga bulan pertama mungkin mudah karena kita masi ada di rumah, nah tiga bulan selanjutnya inilah yg mesti diperhatiin.. niy beberapa tips2nya

1. memerah dan menampung ASI.

memerah ASI sebaiknya pake tangan aja, dengan meletakkan ibu jari pada daerah areola atas dan jari-jari lain pada areola bawah. tekan ke dada dan jangan mengurut jari pada kulit tulang dada,  kemudian tekan dan lepas selama beberapa menit untuk merangsang refleks pengeluaran ASI. ulangi gerakan sekeliling puting (daerah areola mammae)

2. selama yummy mummy masi berada dirumah (sebelum berangkat kerja, ketika pulang kerja, malam hari dan waktu libur) tetap menyusui secara penuh,. ASI perah disimpan untuk bayi dan dapat diberikan pada saat mummy tidak di rumah

3. pada saat tidak dirumah, bayi tetap diberikan ASI perah (ASIP) yaitu ASI yang dikeluarkan dengan cara memerah sehari sebelumnya yang sudah disimpan di lemari es atau termos yang diisi es batu atau dry ice

4. usahakan untuk memerah ASI minimal 2 kali di tempat kerja saat istirahat, karena dengan mengosongkan payudara secara teratur merupakan usaha untuk mempertahankan produksi ASI. beruntung sekali jika kantor yummy mummy menyediakan fasilitas ruangan laktasi, tentu saja proses pemerahan ASI bisa berlangsung dengan nyaman. nah,, ASIP disimpan di kulkas yang tersedia, apabila tidak tersedia, maka siapkan tas khusus (cooler bag) yang diisi dry ice. cooler bag ini bisa dibeli di toko peralatan baby. sampe dirmah, baru deh ASIP bisa diangetin dan diberikan ke bayi kita, atau tetep disimpan di kulkas untuk persediaan jika kita bekerja lagi.

inget, ASIP harus disimpan di tempat yang steril dan bersih dan tertutup. bila disimpan di suhu ruangan (tidak terkena sinar matahari) dapat disimpan 6-8 jam. apabila ASIP masuk kulkas atau termos yang diisi es batu (suhu 4-8 derajat C) dapat disimpan 1×24 jam. nah,, lebih awet lg kalo disimpen di freezer (dibekukan) ini bisa disimpan sampai 3 bulan. (asal tidak terkontaminasi dengan makanan lain yg juga berada di freezer)

dari berbagai sumber dan buku panduan

 

Bangun indonesia.. kunjungi webnya di http://indonesiamembangun.com

3

oh Baby baby,,

cute baby

apapun bentuknya, smua orang pasti suka sama akuu karna aku  lucuuu.. apapun ras atau sukunya, apapun warna kulitnya kami banyak mendapat ciuman dan pelukan tiap harinya lhooo,, ini aku kenalin teman2ku yaa

they are lovable& hugable 🙂

heyy,,, look at my smile..i’m sweet like strawberry 🙂

“hey you adults,, why r u so serious,, Enjoy your day!!”

cii luukk baaaaaaaaaa!!!!

don’t worry dad,, i’m okay,, i’m totally Ok,, i just want my Milk!!!!

i just try my new shampoo, d u like it mom?

amiiiinn,, doamu untukku pasti dikabulkan Ma,, Pa,, aku anak coleehh… 🙂

aaaaaaaaaaaaa,,,

ayoo semuanya ikutin akuu…

lepaskan semua bebanmu,,

nikmati harimu….

buang amarahmu….

hidup ini indah

hidup ini adil

ENJOY IT!!!!

HAVE FUN!!!!

tapi jangan lupa bobo yaa kl ud cape,, biar besoknya bisa main2 lagii 😀