4

alfarezel

saya sedang mencari kata yang tepat untuk menggambarkan betapa bahagianya saya sekarang, ya! hidupku jauuh jauuuuh lebih lengkap setelah kelahiran putra pertamaku,, beberapa minggu sebelum kelahirannya, aku sudah   browsing kesana kemari mencari nama yang tepat buat si dede’, saya pribadi pengen banget kelak anak ini menjadi seorang yang bermanfaat untuk alam ini, makanya saya ingin namanya jg mengandung makna yang bagus..

‘alfarezel rizqy rahandika’

akhirnya nama itu kami sepakati untuk disandang oleh putra pertama kami, alfarezel artinya kebaikan yang sempurna, rizqy: anugerah Allah, kedua nama tersebut dari bahasa arab dan rahandika adalah bahasa sankskerta yang berarti pejuang yang tangguh!

singkatnya, arti dari nama diatas adalah seorang pejuang yang tangguh yang memiliki kebaikan yang sempurna anugerah dari Allah…. lengkap sudah harapanku di nama itu.. banyak doa dan harapan kami untuk Rezel..

saya jadi ingat, masa-masa hamilku ini tidak begitu terasa berat, karena aku menikmati sekali masa-masa hamilku, apaaa aja aku makan, ga ada pantangan, tp ya gak yang berlebihan juga ya.. :D.. kehamilanku ini termasuk nggak rewel,, seperti yang sering aku denger dari temen2ku, alhamdulilahnya si dede pas di perut mauuuu aja diajakin ngapain aja sama maminya ini,, sempet waktu awal2  hamil, aku meliput launching produk esia di EX yang lumayan “rusuh” dan saat itu jg aku bawa ibuku dan beliau kaget melihat kerumunan massa yang sangat2 crowded itu.. ni beberapa foto2ku and ibuku.. hasilnya adalah tulisan yg bisa dibaca disini

ini ibukuu.... beliau nemenin aku.. 😀

ini hamil 6 bulan,, d dpn klenteng laksamana Ceng Ho

termasuk keliling semarang n jogja dalam rangka tugas kantor, naik kereta listrik tiap pagi berangkat kantor (tau sendiri dong yaa KRL buat para commuter jakarta ini bagaimana sesaknya), naik perahu kayu menyeberang ke pulau Untung Jawa (salah satu pulau di Kep.1000), jalan2 malam ke pantai ancol, karokean, banyaak banget hal yang aku lakukan, intinya saya ngerasa kehamilan kemarin bener2 staminaku fit banget!! bahkan waktu kehamilanku masuk usia 7bulan, beruntung sekali saya “ditemukan” oleh satu penerbit yang mengajak saya untuk menulis buku tentang otak tengah.. mereka menemunanku dari postinganku yg ini wawww,, senang sekali rasanya dan tentu saja saya sangat bersemangat dalam proses pembuatan buku pertama saya ini.. 🙂

lagi-lagi, si dede anteeeng aja nuruuut aja aku bawa kemana2,, ngejar dokter syaraf di RSCM yang aku interview untuk jadi narasumber di bukuku, ke rumah dokter syaraf di Kelapa Gading, ikut keliling Bundaran HI dalam event Otak Tengah,,semuanya itu aku jalanin dengan sangat enjoy sekalii,, sering banget aku pulang malem dari kantor untuk menulis bukuku ini,, kalo inget masa2 itu,, rasanya aku harus berterima kasih paliing banyak untuk Mas Rezelku,, he’s my best friend forever!!! 🙂 pas hamil aku jarang lho nulis blog ihihi

tepat 3 hari setelah saya mengirim draft akhir untuk buku saya, tiba2 yang ditunggu datang juga.. “kontraksi!!”.. baru kali ini aku ngerti rasanya kontraksi, dari kontraksi palsu hingga kontraksi beneran,, waktu itu masih aku abaikan karena kata mba intan (kakakku yg kebetulan adalah dokter kandungan di Jogja) memberikan instruksi “pokoke kl ud keluar lendir itu baru kamu ke RS’ jadi waktu itu aku blm mau ke RS krn aku tau ini belum ada bukaan, tapi kok lama2 kontraksinya makin kenceng n sering,, akhirnya masandi membawaku ke RSPI.. masuk ruang periksa jam 2 pagi,, tapi sampe jam 7 malem besokannya ternyata tidak ada pembukaan juga, cuma kontraksi yang terus menerus aja tanpa pembukaan,, hasilnya?? aku disuruh nunggu dirumah aja,, pulanglaah kita ke rumah.

besokannya, pas di rumah, eeee lha kok kontraksinya semakin sering dan semakin kuat saja,, tp akupun tahu, itu belum ada pembukaan, saya tahan sampe malemnya dengan muka sering nyengar nyengir nahan sakit,, akhirnya suami dan ibuku gak tega ngeliatnya, dan dibawalah saya balik lagi ke RSPI,, hari itu seharian saya cuma makan sekali saja, karna emg ud ga nafsu makan..

aku dan abii, hamil 4 bulan

sesampenya di RSPI, susternya ngeliat mukaku pucet dan langsung tau kl saya pasti belum makan,, si susterpun  memesankan saya susu hangat dan makanan,  namun buru-buru makanan itu ditahan sama si suster yg lain  karena hasil CTG ku menunjukkan bahwa setiap kontraksi, jantung bayiku melemah dan melemah,, akhirnya cepat-cepat si suster nelp dokterku yang memutuskan untuk mengambil jalan cesar.. nahhh disitu perasaanku campur aduk ga karuan, takut, sedih, seneng jg krn bentar lg aku ketemu sama si dede yg selama ini hanya nendang2 aja (hehee), akhirnya tepat pukul 20.50 saya masuk ruang operasi yang duingiiiinn banget,, sempet jiper juga ngeliat lampu2 operasi tapi aku lumayan relaks karena di ruang operasi itu aku distelin musik jazzy yang menenangkan..  selang infus, suntikan anastesi, dan perawat yang sudah siap siaga membantu pak dokter membelah belah perutku… akuhanya bisa pasrah, secara emang ud gabisa ngapa2in lagii.. duh ya Allah,, lancarkanlah jalan lahir anakku,, apapun caranya,, berikan ia kesehatan dan keselamatan ya Allaah…. aku sempet ngintip dari lampu operasi, dari situ aku bisa ngeliat bayangan kegiatan para dokter itu,,,

tepatt pukul 21.03 tanggal 25 juni 2010, dua hari lebih cepat dari tanggal perkiraan, anakku lahir.. dengan selamat dan semangaat 🙂 aku denger tangisannya,, ya Allaah,, rasanyaaa…… saya bahagia sekalii,,,, lalu bayiku dideketin ke mukaku, aku menciumnya,, iapun seperti membalas tatapanku.. Ya Allah.. amazing sekali,, bahkan sekarangpun saya merinding mengingat masa2 itu..

ketika hamil, aku kira itu adalah masa yg paling rumit dan ribet, tp ternyata justeru setelah itulah the journey has just begin 🙂 seruu!!!!

-bersambung ya tulisannya… 🙂 – sebage bonusnya,, niiy aku share foto terbarunya rezel 🙂

difoto oleh arnusmoto.com @TMII

Advertisements
12

desaku yang kucinta

setiap kali pulang kampung, aku pasti muncul dari arah barat dari desaku,, desa Caturanom Parakan.

arah barat dari desaku adalah wonosobo,, menyusuri lereng gunung sumbing dan sindoro,, kledung, tlahab, paponan..sumbung dengan kaki bimo nya

hmmm sudah 11 tahun aku meninggalkan kampungku, tp aku slalu rindu dengan udara segarnya, pemandangan hijaunya, masyarakatnya yang logatnya tiap desa berbeda-beda (jadi bisa langsung dikenalin orang itu dari desa mana), makanan dan jajanan yang ueenaak n pastinya murah,, (ada sego tombo n brongkos mak sunah, sego pecel n urap pasar entho, empis empis, bolu emprit, ongko wolu dan masih buanyak lagi jajanannya),, sampai saat ini aku masih berpikir “bagaimana bisa aku meninggalakan desaku yg indah ini untuk kutukarkan dengan jakarta” Continue reading

0

eat eat eat!

kuliner belakangan ini makin aneh2 aja ya?? orang2 berlomba2 juga utk posting berbage hal wisata kuliner mereka.. hmm,,

niy beberapa makanan yg lumayan lahh daripada lu manyun,, hehee pertama-tama dan yang paling digemari di negeri ini adalah MIE!! sampe mie isntan aja laku banget di tanah air kita ini,,

mie ayam makassar ini niyy mie ayam makassar, mienya aga gemuk dikit dibanding mie ayam yg beredar di Jakarta,, rasanya *buatlidahku* kurang spicy dikit! tp OK lah kalo lg jalan2 di pinggiran pante LOSARI makassar, tempatnya ga jauh dari pantai,, enaak n yg pasti muraaah meriaah,, cuma 8rebuu! Continue reading

0

BAtamREmpangGaLANG

dermaga kecilpergi ke Batam dalam rangka pekerjaan emang seru!! karna aku tau, disaat pekerjaan seleseai, jalan2pun dimulai hihiiihi,,

mulai dari hunting tas2 KW di Nagoya, makan di pinggiran seafood nagoya hill, ke pasar aviari (yupps pasar second yg paling TOP d Batam) n gak ketingalan di COastarina (kaya ancolnya jakarta lah,, tp blm jadi2 banget,, jdi masi sepiiii banget)

shio tikusseru! sepi! keren! bagus juga! itu kesannya jalan2 di Batam,, kerameannya ga serame Jakarta karna ruang kosongya masi banyak, jalan2nya hampir mirip ring roadnya JoGja, tapi kalo alamnya,, wuiii! keren!!

melaju kencang dengan avanza biru milik teman baikku di Batam, aku dan temen2ku melewati 4-5 pulau yang mengiringi Batam,, yg paling tenar ya BareLang dengan jembatannya yang menjulang tinggi dan kokoh diatas lautan yang memisahkan antara pulau Rempang dan Galang,, (sayang sekali,, pas di jembatannya cameraku lowbatt! ow damn!!)–upss,, lg puasa ga bole misuh misuh hehe- Continue reading