Aside
0

Pernah gabung dengan MLM? atau setidaknya pernah di prospek oleh member MLM? 

Saya pernah! dua duanya, baik diprospek maupun gabung MLM. tapi jangan ditanya sudah sampai level apa saya di MLM, paling banter ya jadi sekedar “member” saja, gak nyampe tuh manager, diamond, double diamond, ruby bahkan director ato apalah sebutannya bagi achievement puncak sebuah MLM. Kebanyakan hanya “anget-anget tai ayam” saja, atau lebih tepatnya euforia “pelarian” dari rutinitas kerja sehari-hari yang memimpikan “time freedom” yang di-iming-iming-kan para leader dalam orasinya ketika saya pertama kalinya ikut pertemuan MLM. syaul! saya terbawa emosi dan terbuai mimpi bahwa di belahan kuadran sebelah sana “yang katanya” adalah kuadrannya para  bisnis owner yang diterjemahkan mereka sebagai kuadrannya “Pelaku MLM” akhirnya saya daftar dong!! waktu itu, 4 tahun yll, kl tidak salah sekitar 2juta rp. tambah embel2 renungan yang menggampar pipi dg kalimat saktinya “siiiappaaa yang akan membahagiakan orang tua andaa?? anak-anak anda???” aarrghh.. si Leader MLM dengan setelan jas ala pak Dirut itu menggugah emosi saya. dan yak! dia berhasil menggiring saya ke ATM, membayar uang registrasi dan membawa oleh-oleh ‘beberapa’ biji produk yg dijajakan.

jika saya pake nalar, maka seharusnya sy bisa bilang bahwa apa yg saya bawa pulang dg barter 2jt itu ya bener-bener overpriced. tapi demii “time freedom” saya relllaaa….

yang mana baru disadari beberapa bulan setelahnya bahwa time freedom itu hanyalah ilusi..

*kapokmu kapann*

 

10

Ibu bekerja tanpa pembantu #2 – membawa anak ke kantor-

tadinya saya gak pernah nyangka kalo ternyata saya pandai memasak! yap! PANDAI. 

akhir2 ini emg pekerjaan rumah tangga kami lakukan sendiri, dan saya sebagai ibu/istri memiliki tgg jawab lebih dalam hal logistik rumah kami, dan weekend adalah saat yg tepat untuk mengeksplore kemampuanku memasak. Sabtu ini saya memasak sayur lodeh, sambal pete (dikit) goreng ayam dan tempe dan lengkap dg bunga kecombrang rebus (ini sih pasti cm saya aja yg makan) dan hasilnya nilai 85 dr masandi. Hari minggunya saya bikin soto ayam dan hasilnyaa??? nilai 100! suamiku nambah, anakku telap telep makannya! ya Allah itu pricelesss!!! tentu saja hal ihwal resep saya tanya ke ibuku dan kakakku (mb niken) yg emg ibu kedua bagiku…. 

selain memasak, ternyata sy mahir juga mencuci baju (yaiyyalaah cm modal rinso n mencet doanngg) dan ternyata temennya mencuci a.k.a menyetrika bukanlah kegiatan yg membosankan, walopunnn masyaallah…. satu kegiatan ini emg saya angkat tangan deh… beberapa temen menyarankan utk dimasukkan ke londry kiloan aja, awalnya iya sih, tp lama2 ga puas dg pewanginya yg bukan selera saya, hasilnya yg ga se licin yg saya bayangkan, jadilah sy bener2 kerjakan semuanya SENDIRI. 

pararegel pisan emg rasanya badan ini, tp itu sy anggep sbg olah raga aja dan malah jd olah jiwa dg ditambah dengerin playlist fav, malem2 stlh semuanya terlelap, somehow kegiatan menyetrika ini jd kegiatan me-time yg cukup menyenangkan dan menenangkan…. (sesederhana itu ternyata!)

dan itulah ritme yg masih kami pilih saat ini… kemarin sempet minta tlg tetangga utk mencarikan tenaga kerja yg mau kerja harian (pulang pergi) dan sampe skg blm ada kabarnya.. takapa, toh saya menikmatinya….  tp permasalahan utamanya adalah pengasuhan anak. 

ternyata masRezel ga tahan lama di daycare WBS spt postingan sebelumnya, dia akan sangat alergi ketika mendengar kata “daycare” atau “sekolah”. akhirnya minggu kemarin, full seminggu saya membawanya ke kantor. untungnya boss saya mengijinkan, dan sayapun membuat perturan tegas ke masrezel, bahwa kalau ikut mami ke kantor tidak boleh rewel, nangis dan berisik. dan aturan itu bener2 ia ikuti. 

setiap kali sampai di lantai Penthouse (kantorku), ia akan berbisik ketika mengutarakan sesuatu… dan duduk manis di depanku… (tp itu hanya berlaku 1 jam pertama) selebihnya, dia berkelana ke meja2 temen yang lain, ngobrol dan jadi mainan anak2 kantor… hehehe….

Image

 

sebenernya kasihan juga sih karna pasti cape, tp stiap pagi daia akan langsung membrondong aku dg pertanyaan “mami kemana hari ini? trus mas ikut kan? dll dll” 

Sebenernya membawa anak ke kantor tdk berpengaruh dg produktifitasku bekerja, malah lebih semangat,, sayang ya,, di negeri ini membawa anak ke kantor bukanlah suatu hal yg normal..

saya malah jadi berandai2 bahwa sebenernya ga smua karyawan harus bekerja di kantor, bagi pekerjaan macem saya, sy rasa cukup di kantor  2x seminggu dan selebihnya kita bisa working from home, yg penting kualitas bukan instead of kuantitas?? mungkin 5-10 thn yad bakal ada peraturan begini yaah buat para working mom… (marikita amiinin bareng2). 

Walopun dia happy saya ajak ke kantor, tp saya tahu, baik rezel

Image

 maupun emaknya ini capeknya dobel2,, dari mengurus rumah seadanya, memikirkan masalah makanan keluarga, nyetir dr rmh-kantor, dan bekerja di kantor dg membawa anak…fyuuh,,, deep inside my heart sy ga yakin ini ritme terbaik kami, dan pada akhrinya pun, saya nyerah…….. minggu ini masrezel ke

mbali ke pesantren eyang…. hehehe… bersyukur saya memiliki mertua yg available kapanpun

 kalo sy butuh mereka utk menitipkan anak kami…. alhamdulillah… wlpun kalo lg kangen banget, sy nekad nyetir dr pulang kantor ke cilegon dan besokannya jam 5 pagi ud jalan lagi dr saana menuju ke kantor..  dan lagi2 saya mendapati me-time saya yg sangat berkualitas adalah justru saat sy menyetir sendirian antara Jakarta-CIlegon di sore hari dan Cilegon-Jakarta di pagi2 buta… entah sy yg sedang mellow atau tidak, tp banyak hal2 positif, happy feeling, great feeling menyelimuti saya, saat sy melihat awan luas membentang ketika sy melewati tol tangerang-merak…. banyak nilai2 diri sy yg muncul lagi setelah sekian lama mati suri… entah percikan semangat dan syukur yg tak terkira muncul semua.. walopun kl di dunia nyata, beberapa bulan ini banyak hal yg terjadi dari masalah keluarga besar, maupun masalah pekerjaan… tp somehow, hal2 negatif yg terjadi bisa saya tanggapi dan resapi sbg sbuah pembelajaran yg positif…. (nglantuurrdehhh)

eniwe,,,, minggu ini bakal jd minggu terakhir sy berkantor di arkadia lantai penthouse.. secara lokasi, jujur ini adalah kantor ternyaman dan ter enak yg pernah sy tinggali, kami berada di lantai palign atas dg bonus balkon yg bisa melihat langit, dan citi view… dan ini bakal sy tinggallin… this will be my last week… sedih.. hiks…. dan kantor kami akan pindah ke daerah permata hijau, at least hingga desember tahun ini… lho kok??

yup.. Januari 2014 sy officially free…. sy blm memutuskan utk bergabung di company manapun… utk saat ini, saya ingin mengasuh anakku dg tanganku sendiri, mencuci baju suamiku dg tanganku sendiri (dan mesin tentunya), memasak sarapan dan makan malam untuknya dg hasil karyaku sendiri……… dan itu entah apa sy sebutnya, tp hati ini bener2 FULL! entah mungkin tahun depan ada keinginan utk kembali ke kantor lg bisa juga… beberapa temen dan mantan boss menghubungi sy utk join bareng lg… nah, kl udh gini sih tinggal gmn aku milih hidupku ke depan mau ngapain.. Alhamdulillah, aku diberi kebebasan dan kesempatan yg luas utk mengekslpore diriku sendiri…. entah menjadi full tme mom… atau mompreuners… atau run  my own company…. the decision is in my hand….. Bismillah!

yeayyyy!!

 

Image

 

Aside
4

Sebagai keluarga besar, kami memiliki grup BBM bernama Bani Kasim (nama alm Kakek kami)  yg isinya saya, kaka2, om dan para sepupu. terlontarlah tentang status halal resto Solaria yg diposting oleh salah satu sepupu kami.

Komentar pun langsung berguliran yang malah ujung2nya kita punya ide untuk mendirikan sebuah restoran di kampung halaman kami di daerah Catgawen, Parakan Temanggung.

Domisili kami (saya dan para sepupu) memang berjauhan, ada yg di Jakarta, Jogja, Semarang dan ada juga yg tinggal di Parakan dengan profesi yang beragam pula. Berbagai ide bisnis pun bergulir. salah satu sepupu saya, yg usianya 3 tahun di bawah saya sudah berani pulang kampung dan membuka usaha cuci mobil yang alhamdulillahnya berjalan cukup lancar di tahun pertamanya ini.

nah, balik ke diskusi di BBM Group Bani Kasim, mas Bram, penggagas ide inipun membuat kita semangat untuk merealisasikan cita2 ini. cita2 dimana kita bisa berbisnis bersama keluarga besar. lha kalo Bakrie Group saja bisa mosok Bani Kasim ga bisa sih,, hehehee… plus, ide ini pun di amini oleh Pak Dar, Om kami (anak terakhir dr alm.Mbah Kasim) yang kebetulan sesepuh di grup BBM ini. dan beliaupun ON Fire utk merealisasikan ini…

kira2 begini cita2nya.. ada restoran bernuansa alam, dg menu orisinal dan ngangenin…. angan2 saya pun melayang, kira2 begini kali ya kalo direalisasikan…

atau seperti ini

hooww cozzyyyyy,.

namanya  juga mimpi ya booo.. boleh doongg….. siapa tau bisa terwujud… amiinn…

powered by Bismillaah… as always…

#foto2 diambil dari Google image.. silahkan klik foto utk langsung ke sumbernya 🙂

0

cerita si Sulthan.. belajar hidup dari manapun..

Pagi itu, seperti biasa aku naik busway menuju kantorku di kuningan. tumben-tumbennya aku dapat tempat duduk di pagi hari yang penuh sesak itu.. Seramai antrian sembako gratis, bejubel orang yang buru-buru menuju kekantornya, untung diriku sudah mahir dalam mencari celah diantara tubuh-tubuh penumpang lain.. jadi pagi itu aku bisa meneruskan rasa kantukku di busway..

Antara sadar dan tidak,  beberapa menit berlalu,  sampailah kami sebusway di halte Mampang, disela-sela setengah mimpiku,  samar-samar kudengar suara bocah laki-laki, lalu bocah kecil itu berdiri tepat didepanku, otomotasi secara naluri sayapun terbangun dan berdiri mempersilahkan bocah tadi untuk duduk. Aku pikir, bocah itu bersama  seorang ibu yang berdiri di depanku, ternyata dia bersama seorang pria usia 40tahunan yang dipanggil “ayah’ olehnya,,setelah itu akupun berusaha mengumpulkan nyawa untuk  berdiri sampai tepat di depan halte kuningan madya.

Hari itu, tidak ada yang spesial, jam demi jam kulalui hari seprti biasa, kecuali sakit gigiku yang luar biasa hingga saya menangis kesakitan.. Tak berasa jam menunjukkan pukul 5.30  sore, dan segera kubergegas untuk melangkah pulang menuju ke klinik laboratorium Pramita, yang terletak di Mampang untuk merontgent gigiku.  aku duduk termangu  menunggu hasil rontgent di ruang tunggu.. tiba-tiba ada seorang pria 40tahunan yang membuyarkan lamunanku “eh mba,,, mba yang tadi dibusway kan???” saya pun bingung tidak ingat apapun tentang laki-laki itu, tiba-tiba muncul bocah tadi “”ehh,, tante yang tadi pagi di busway kan??” aku baru inget kalo tadi pagi aku bertemu mereka.. ternyata bocah itu sedang ikut ayahnya bekerja sebagai teknisi di Lab Pramita..  setelah percakapan singkat itu, laki-laki itupun menghilang dari ruang tunggu, namun bocah berumur 5 tahun itu masih memandangku diruang tunggu sambil cengar cengir sendiri.

Sulthan nama anak itu, untuk anak laki-laki seusianya, ia termasuk anak yang pintar, dia bisa menulis walaupun masih belepotan, dan memorinya cukup tajam untuk mengingatku,, iapun tidak canggung bercerita tentang dirinya yang tidak lagi sekolah karena gurunya mengangganggap ia belum pas untuk sekolah.. baru kali ini saya temui anak seusianya yang tahu kenapa dia dikeluarkan dari sekolah.. beberapa menit bermain dengannya, aku menyimpulkan kalau anak ini berbeda dengan anak2 lain seusianya.. dia cerdas, dan ummm sangat aktif!  bahkan beberapa kali ia membuatku tertawa karena cerita-ceritanya yang lucu.. ia mengaku sering berenang di kolam ikan yang ada di taman belakang Lab Pramita, ketika kutanya dengan siapa ia berenang, dengan riang iapun menjawab “kan temen-temenku banyak tanteee….” sayapun mengernyit karena tak kulihat ada banyak  anak kecil dilab itu. “temen? mana temen-temenmu?” lalu dengan memperagakan tangannya ia menjawab “itu lhooo temen yg kecil kecil segini” sambil tangannya menyentuh lututnya, maksudnya temannya kecil-kecil setinggi lututnya. sayapun tertawa mendengar jawaban polosnya.. “emang ada? kok tante gak liat? ” anak itu menjawab “kan emang lagi gak ada tante,, adanya nanti,, kalo malem kan aku sering begadang disini sampe jam empat pagi” mendengar jawaban polosnya itu, aku berpikir itu hanya imajinasi anak kecil yang sedang asik bermain,, tapi yang membuatku tertarik, ia bahkan menyebutkan nama teman-teman kecilnya itu ” ada si comel, amel, kodel dan el el el yang lain,”

Jujur, malem itu aku  senang bisa bertemu dengan Sulthan, ada satu hal yang membuatku salut padanya, ketika kutanya tentang ibunya, masih dengan riang ia menjawab “kan ibuku uda meninggal,,” saat itu juga hatiku trenyuh tidak ada raut muka sedih sedikitpun,, akupun memberanikan diri untuk bertanya “meninggal kenapa dek?” masiiiiiih dengan cerianya dia bilang “kanker otak” oh tuhan.. aku speechless..

Iapun berlari lalu lalang, keluar dari ruang tunggu tempatku duduk.  gak lama setelah itu, ia muncul dengan menunggangi kuda-kudaan layaknya cowboy,, anak ini…. dalam hatiku, ingin sekali aku menggali cerita cerita serunya,, tiba-tiba ia bertanya padaku ‘tante,, mana coba aku liat giginya yang sakit!”  oo itu gakpapa tante,, aku juga sakit gigi kok,, ” lalu ia tanya “tante kok belum pulang, rumahnya mana?” lalu akupun menjawab ” rumahku di lebak bulus” dengan semangat ia bilang “oooo aku tauuu,, itu kan yang ada air mancurnya?? bundaran HI kan?? “

haha,, aku telah berbohong padanya,, sebenernya urusanku di Pramita sudah selesai sejak 30 menit yang lalu, aku tak punya alasan lain kenapa aku belum pulang,, yaa,, karena aku masih ingin main dan menggali cerita seru lainnya dari sulhtan.

Mungkin itu peristiwa kecil yang membuatku tersenyum, sekarangpun aku masih merasakan getaran semangat dan keceriaan bocah itu,, sungguh tidak ada kesedihan.. yang ia tahu, saat ini ia bisa berada di taman bermain yang besar dan megah dan banyak teman-teman kecil yang selalu mau diajak bermain dengannya..

 

5

ibu bekerja tetap semangat!!

wooyooo,, sudah lama sekali saya tidak menulis di blog ini,, duh maaf ya,, bukannya saya ini lupa dg blog ini, noo noo its a big no no to me! tp memang akhir2 ini dunia rasanya jumpalitan di depan muka saya. (lebay.com)

beberapa waktu lalu, saya pindah kerja yg lebih mendekati arah rumah dg jarak tempuh setengah dr kantor sebelumnya, dan tentu saja dg profesi baru saya, sbg seorang sales di industrial consultant, a totally new world for me, tp emang saya ada dasar pedagang, jadi ga jet lag banget lah.

nahh disini saya pengen banget mengangkat ttg dunia ibu bekerja, mungkin ibu2 disini atau bapak2 yg baca juga punya pandangan lain ttg ibu bekerja? sok atuh tambah2 pengalaman n pandangan mengenai a working mom.  tdk ada tendensi apapun ya di postingan kali ini, tidak mendiskreditkan ibu bekerja maupun ibu rumah tangga, bagi saya, ibu adalah ibu. tidak bisa dikotak2in hanya karena profesi. dan profesi sebagai ibulah yg menurut saya paling  mulia di dunia ini.

ibarat intan permata, Tuhan percaya kepada seorang ibu untuk membina titipan tuhan ini  (tentunya ayah juga yaa) berarti kan kepercayaan penuh yg diberikan tuhan kepada kita sebagai org tua gak bisa disia2kan begitu saaja kan?

dilema sempat saya alami sebagai working mom., di satu sisi saya ingin sekali menjadi full time mom, tp di sisi yg lain sy juga ingin mengaktualisasikan diri saya di dunia kerja. memang, hal itu seperti dua mata uang yg tidak bisa dipisahkan, dimana dua duanya butuh perhatian penuh dan konsentrasi penuh juga.

sebagai wanita biasa, saya pun mengalami yg namanya capek, gerah, pegel, sedih, bahkan tak jarang sy menangis siang2 ketika memandangi foto anak saya. tapi balik lagi, saya punya cita2,,, saya ingin menjadi seorang ibu yang kuat. yang nantinya bisa memberikan yg terbaik untuk anak2ku. sesosok ibu yg bisa diandalkan oleh anak2 baik dalam hal kasih sayang, finansial maupun sebagai teman.

saya ingin menjadi wanita yg sempurna, entah itu sebagai seorang ibu pekerja maupun enterpreuneur. doakan saya yaa,, utk bisa menjadi seorang wanita, ibu, istri yg terbaik utk keluarga.

amiinn

 

0

the final count down

separuh orang di bumi ini pasti tahu lagu ini,, (sok yakin banget ya saya).. tp bener lho, ini lagu dulu booming banget, jaman aku masi belum sekolah dan waktu itupun saya sudah jago niruin lagu ini walopun saya yakin yang saya nyanyiin itu bukan bahasa inggris melainkan bahasa setangkepan saya waktu itu..bahkan saya dengan fasihnya bilang ini lagune yurop!

memang, untuk ukuran anak kecil, saya sudah terkontaminasi musik-musik metal barat yang juga kegemaran kakak laki-lakiku 😀 sebut saja metallica, bonjovi, gan end roses, skidrow, sepultura dan masih banyak lagi deretan musik-musik dengan vokalis gondrong2…

lompat ke jaman sekarang, dari band-band itu hanya tinggal sedikit yang masih exis sampe sekarang, tp jujur,, saya kehilangan rambut2 gondrong mereka… hiks hiks,, itu tak pernah bisa tergantikan sama band2 baru yg muncul belakangan.. hampir semuanya berambut cepak, bahkan anthony kiddies dan jon bonjovi aja uda memangkas pendek rambutnya..

dulu aku suka sekali menirukan gaya headbanged-nya metallica dengan tentu saja rambutku yang hampir sama dg rambutnya James Hetfield 😀

sama dengan Europe, di tahun-tahun itu, sekitar akhir tahun 89-an masuk 90-an emang banyak bermunculan band-band dengan formasi 5 orang, yang kelimanya gondrong semua… sempet aku ngefans banget sama kemunculan Boomerang, cowok2 gondrong dengan suara gaharnya Roy Jeconiah yang membahana itu bisa menyembukan kerinduanku akan band2 mas2 gondrong ini,,, tp itupun ga berlangsung lama, karena skrg Boomerang tidak begitu terdengar gaungnya. Candil Serius lumayan juga,, tp karena rambutnya ternyata gak beneran gondrong saya jadi maless hehe.. but anyway.. sampe sekarang saya masih suka sama band2 jadul mas2 gondrong inii,, walopun ada yg ud tinggal nama aja,, 😦

 

*sing* its the final countdown,, !!!!

8

wanita itu adalah..

Tadinya kupikir aku akan menulis tentang diriku, pengalamanku dan internet sebagai bagian dari hidup selama sepuluh tahun terakhir ini, namun sejenak aku teringat akan wanita ini, seorang wanita berusia 64 tahun yang menghabiskan 25 tahun terakhir ini sebagai orangtua tunggal dari ketujuh anaknya, termasuk aku -the bontot one-.. yupss,, wanita ini adalah ibuku.
Ibuku dikenal sebagai wanita yang kuat dan mandiri, setelah kepergian ayah ketika aku berusia delapan bulan, ialah yang menjadi ayah sekaligus ibu bagi kami. Segala usaha halal ia lakukan demi ketujuh anaknya, dan Alhamdulillahnya sekarang kami sudah bisa hidup sendiri, mandiri sekuat ibunya untuk menaklukan dunia kami.
Namun,,seiring berjalannya waktu…
Tak jarang kami lupa akan wanita ini,ya,,, aku mengakui, kadang sebagian besar waktu kugunakan untuk bekerja, bekerja dan bekerja atau segala kegiatan yang menyibukkanku dan malah bukan menyapanya, mengunjunginya atau mengundangya ke Jakarta… huff,,, aku sedih jika mengingat hal itu..dan mungkin ini jg terjadi pada ke enam kakakku, kami sibuk dengan kehidupan kami masing-masing dan tega meninggalkan wanita tangguh ini sendirian di kampung halaman kami di Temanggung.
Namun,, satu tahun terakhir ini ada yg berubah dari ibuku…yap!dia berubah sekali! bahkan akupun kagum atau tepatnya kaget dengan perubahannya ini.
Tiba-tiba suatu hari ibuku bertanya padaku, “dek, facebookmu apa alamat emailnya?ibu mau nge add ni”
ha?? ibuku?? nanyain facebook? email???nge add???hmmm ada apa ini??apa pula yang merasuki ibuku ini??


Setahuku ibuku gemar membaca buku (especially La Tahzan) atau berkebun, namun tidak dengan hal yang berbau teknologi, apalagi internet. Ibuku tipe wanita konvensional yang masih nyaman dengan komunikasi hanya melalui telepon atau SMS aja..bahkan ia tak tahu apa itu email. Pertanyaan itu begitu membuatku..umm…penasaran!! sangat penasaran malah.
Langsung saja kutelpon ibuku dan bertanya apa yang terjadi padanya, dan ternyata beliau baru saja dibelikan HP E Series oleh kakakku, dan belajar berfacebook-ria dari kakakku juga. Tidak disangka, ternyata ibuku begitu cepat mengerti dunia facebook. Saat itu juga aku liat di fb ku ada notification 1 friend request, dan itu dari “Mbah Hawen” yang tak lain adalah ibuku.
huaaah,,, rasanya senang dan sedikit aneh dengan kecanggihan ibuku, dan aku berani tarohan paling kecanggihan ini hanya bertahan sebentar saja.. (hehehe) tapi ternyata anggapanku salah,, sampai saat ini ibuku lebih update daripada aku di facebook, dia begitu EXIS!!Ia bisa berhubungan dengan keponakan-keponakanya di Jakarta, Kalimantan, Cilegon, Bandung bahkan Kanada dan Belanda hanya dengan segenggaman tangannya saja. yupss,, HP nya menjadi suatu barang yang tak pernah lepas darinya, kecuali jika ia sholat, mengaji, berkebun atau hobby2 nya yang lain..
Seringkali kulihat statusnya yang sangat bagus, bahkan untuk seumuran ibuku, statusnya bisa dibilang OK dan kadang juga menggelitik, ibuku memang hebatt!
Dengan akses internet, khusunya facebook di genggaman tangannya, ia terasa begitu dekat dengan anak cucunya dimanapun mereka berada. Ia tak lagi kesepian jika berada dirumah, karena kami begitu dekat dengannya, sedekat tangannya sendiri.

Favoritku adalah wejangan-wejangan yang ia lontarkan melalui statusnya, itu yang membuatku dan keenam kakakku selalu menapak di bumi, selalu ingat akan hari-hari setelah kehidupan, ingat akan ridho dan berkah Nya yang harus kami cari dan bukan hanya materi dan materi saja..
Favoritku juga notes-notesnya yang selalu mengingatkan kami akan kampung halaman, masa kecil kami dan lagu lullaby yang dulu sering ia nyanyikan untuk kami bertujuh,,, aku ingat sekali akan lagu itu,, lagu berjudul “Anakku rungakna yo ngger” (Dengarlah anakku sayang-terj), lagu penghibur kami ketika hujan deras dan petir menyambar (itu yg paling aku takutkan waktu kecil-red)
Favoritku adalah ibukuuu,,,, ibuku yang sekarang lebih bersemangat dalam hidupnya, tak lagi merasa sendiri dan sepi,, ia bisa mengekspresikan pikirannya atau wejangan-wejangan bijaknya, hasil pencariannya melalui Ayat suci atau Hadist Nabi  untuk dibagikannya ke orang2 yg ia cintai lewat internet,, lewat facebooknya, walaupun kadang sering salah ketik karena jempolnya jauh lebih besar daripada keypad HP nya (;p), tapi apapun itu, ibuku adalah favorit kami!! statusnya kami tunggu, bukan untuk gaya-gayaan, tp untuk selalu mengingatkan kami akan makna hidup.. mengingatkan kami untuk selalu berdoa dan berserah diri pada Nya.. dan sekarang aku sedang belajar untuk menjadi ibu yang baik sepertinya,, yang Insya Allah,, pertengahan tahun ini aku akan menjadi seorang ibu yang sesungguhnya,, sama seperti ibuku..


i love u full!! 🙂

gambar: koleksi pribadi dan saduran dari http://id.inter-pix.com/db/art/painting/impressionists/m-523087.jpg dan http://www.rorablitz.com/wp-content/uploads/2008/06/luvmom5.jpg